Google+ Badge

Aaaargggghhhh..!!!!!!!!!

Sebelumnya aku tidak seperti ini aku tak pernah seperti ini…

Para penghianat merubahku menjadi penghianat

Dan para pembohong merubahku tak berbeda

Orang-orang kotor merubahku menjadi lebih kotor

Dan aku bukanlah yang ku kenal sebelumnya

Kembalikan ku yang dulu hapus hati hitam ku

Ku rindukan ku yang dulu tanpa hati hitam ku

Aku tlah jadi apa yang ku benci

Jadi apa yang ku takutkan

Semua yang kuhidari, manusia seperti kalian

Yang kini disisa kan hanya dendam dan semua hati kusam



by:CJ

Rabu, 03 Februari 2010

After Funeral

Pasang muka sedih dulu deh sebelum nulis... :(
Inalillahi wa ina illahi roji'un...Telah berpulang ke pada-Nya ayah temen gw, Tika. Semoga amal ibadahnya diterima dan diampuni seluruh dosa2nya...Amin..Untuk keluarga yang ditinggal smoga diberi ketabahan...tetap semangat kawand.!!!
Sort Story:
Pagi menjelang siang, tanggal 2Februari kemaren, sekitar pukul 8-9an tiba2 da kabar kalo ayah temen gw meninggal. Kaget, Shock, Bingung, OMG facts deh..Sebelumnya sempet liat ada status dari temen gw itu, dia tulis "Untk teman2, mohon dgn sangat doanya untuk ayah ku yg sedang sakit", pagi gw liat status itu. Gw pikir sih sakit biasa..but OMG...kenapa tiba2 banget langsung ada kabar kalo dah ga ada. Akhirnya tanpa pikir panjang langsung aja gw cabut (untung aja pas itu dah mandi). Sampe tempat tujuan - ama temen Agus namanya - masih cukup sepi, pukul 11an siang.
Gw tanya Agus: Gus, emang pemakaman jam berapa sih??
Jam 3an Jrettt..(nama jelek yang biasa dia pake kalo manggil gw...huftt...)
Gw: Ohh..pantes...belum banyak pelayat.
Di jalan seperti halnya seorang penerima tamu, Tika dengan muka sedihnya - seperti baru saja berhenti menangis, matanya sedikit bengkak- menyambut untuk masuk ke area pelayatan. Gw sertamerta ikut merasakan kesedihan itu.
Setelah selesai men-sholatkan jenazah, gw ma Agus duduk layaknya pelayat lainya. Bertambah siang, lama kelamaan banyak juga pelayat yang hilir mudik berdatangan. Dan kami tetap saja duduk, kadang salah tingkah, sesekali gw ngelihat pelayat lain yang datang, ikut berbagi kesedihan.
Dan gw sempat membayangkan seandainya saja itu terjadi sama gw..OMG.!! Kenapa sesuatu yang hidup itu harus mengalami mati.?? Dan kenapa kebanyakan tak pernah ingat bahwa dirinya kelak akan mati (termasuk gw), menjadi seonggok daging kaku, diam, tak bisa apa2, bahkan hanya untuk sekedar berkedip. Setelah itu, di kubur, hanya dengan beberapa helai kain murahan, dan akhirnya lenyap hanya menjadi makanan cacing. Tinggalah tulang belulang.
Di saat melayat itu, gw jadi sadar kalo ga selamanya gw bisa berjalan di bumi ini, bisa ketawa2 seenak perut sendiri. Dan bahkan mungkin saja surat kabar esok hari bisa memberitakan kematian gw, kematian kalian semua. Hilanglah semuanya, kita tak bisa membawa apapun kecuali daging yang menempel pada tulang2. Hanya nama yang tertinggal, itu juga ga tau pasti berapa lama orang2 bisa mengingat kita. Itu tergantung dengan apa yang telah kita perbuat selama hidup kita. Mati adalah sesuatu yang pasti buat kita, kita yang mempunyai nyawa dan bisa bernafas ini.
Buat temen gw Tika, sabar Tika, kematian bukanlah akhir segalanya, bukan alasan untuk kita untuk terus menangis dalam kesedihan. Teruslah berjuang..buka mata dan lihat lagi mimpi2 mu. Chayoo Tikaaaaa...............
Semoga almarhum ayahmu diampuni dosa2 dan diterima amal ibadahnya, semoga dapat tempat terindah diakhirat sana..Amin ya Robbal Alamin.!!!

0 Comments:

Post a Comment



>